ENDE, FLORESPOS.net-Penyidik tindak pidana khusus Kejaksaan Negeri (Kejari) Ende menahan BW tersangka dugaan penyalahgunaan dana hibah rehabilitasi kapela di Desa Boafeo, Kecamatan Maukaro, Kabupaten Ende pada tahun anggaran 2020 lalu.

BW ditahan setelah menjalani pemeriksaan di Kejaksaan Negeri Ende sejak pukul 10.00 hingga pukul 16.00 wita. BW dibawa ke Lapas Ende untuk dititipkan sementara selama 20 hari kedepan pada pukul 16.45 wita, Senin (10/6/2024).

Kasi Intel Kejari Ende, Arbin Nu’man kepada wartawan mengatakan penyidik langsung melakukan panahan setelah melakukan pemeriksaan dan menemukan bukti yang cukup atas dugaan penyalahgunaan keuangan negara yang dilakukan oleh BW.

“Penyidik langsung melakukan penahanan terhadap tersangka berdasarkan surat pemerintah dari Kepala Kejaksaan Negeri Ende. Untuk tahapan penyidikan tersangka kami tahan 20 hari kedepan dan dititipkan di Lapas Ende,” katanya.

Kasi Intel mengatakan berdasarkan hasil pemeriksaan ditemukan ada indikasi kerugian negara sebesar Rp 250 juta. Anggaran hibah tersebut bersumber dari APBD Kabupaten Ende pada tahun 2020 lalu.

“Kerugian negara yang ditemukan berdasarkan audit independen terhadap penyalahgunaan dana hibah itu sebesar Rp 250 juta,” katanya.

Arbin mengatakan dana hibah untuk rehabilitasi kapela Boafeo tahun anggaran 2020 lalu diketahui sebesar Rp 250 juta. Dengan demikian maka tersangka menerima uang tersebut dan tidak dipergunakan untuk rehabilitasi kapela.

“Tersangka BW sebagai pengelola dana hibah itu. Yang bersangkutan terima uang itu lalu tidak dipergunakan untuk rehabilitasi kapela”.

Tersangka dijerat dengan dijerat dengan Pasal 2 Ayat 1 Jo Pasal 18 UU No 31 tahun 1999 sebagai mana telah di rubah dengan UU No 20 Tahun 2001 tentang Perubahan UU 31 tahun 1999 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi dengan Ancaman Pidana Minimum 4 tahun Maksimal 20 Tahun Penjara Subsider Pasal 3 Jo Pasal 18 UU 31 tahun 1999 Ancaman Minimum 1 Tahun Maksimal 20 Tahun Penjara. *

Penulis: Willy Aran I Editor: Wentho Eliando

Silahkan dishare :

1 Komentar

  1. Kenapa. Gak digunakan untuk. Kepemtingan publik… Aneh

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *