70 Wanita Menikah dengan Pohon demi Menyelamatkannya dari Penebangan
Penulis: Anton Harus/Editor: Wentho Eliando

By Editor Florespos 09 Sep 2021, 08:40:56 WIB Nusantara
70 Wanita Menikah dengan Pohon demi Menyelamatkannya dari Penebangan

Puluhan wanita menikahi puluhan pohon untuk menentang rencana pembangunan kota Bristol, Inggris.(BRISTOLLIVE via TWITTER )


London, Florespos.net - Dalam upaya untuk meningkatkan kesadaran seputar rencana pembangunan di Bristol, Inggris, lebih dari 70 wanita "menikah" dengan pohon yang ada di lokasi yang diusulkan untuk sejumlah proyek. Menurut BBC, penyelenggara mengatakan mereka khawatir tentang dampak pembangunan 166 apartemen di tanah di Bristol.

Seperti dikutip dari Kompas.com, Kamis (9/9/2021) Para "pengantin" mengenakan gaun dari berbagai budaya saat upacara berlangsung.

"Menikah dengan pohon adalah hak istimewa yang mutlak," kata Suzan Hackett, seorang juru kampanye dan "pengantin", kepada BBC. "Ini bukan hanya isyarat sentimental, itu sangat signifikan dan simbolis. Pohon adalah contoh murni dari cinta tanpa syarat, yang sangat cocok dengan seluruh gagasan pernikahan. Pernikahan adalah untuk hidup, bernafas (oksigen dari pohon) untuk hidup." Penyelenggara acara Siobhan Kierans mengatakan dia berharap upacara tersebut menyampaikan pesan bahwa "pohon adalah mitra hidup kita."

Baca Lainnya :

Menurut laporan BBC, penyelenggara mengatakan terinspirasi oleh gerakan Chipko di India. Sebuah artikel yang diterbitkan di Right Livelihood menjelaskan perempuan dimobilisasi pada 1970-an untuk menghadapi para penebang pohon dalam sebuah gerakan tanpa kekerasan. Tujuan mereka adalah untuk melindungi hutan India, ketika terjadi peningkatan deforestasi untuk perdagangan. Para pengunjuk rasa memeluk pohon untuk melindungi mereka dari para penebang, yang menginspirasi nama gerakan itu.

Dewan Kota Bristol menolak berkomentar kepada BBC karena perencanaan pembangunan saat ini sedang ditinjau, dan tidak menanggapi permintaan komentar dari Newsweek pada waktu pers.

BBC mencatat bahwa perencanaan pembangunan 166 bangunan, termasuk 66 unit perumahan sosial dan terjangkau. Profesor kedokteran regeneratif di Bristol Veterinary School, John Tarlton, berperan sebagai pendamping laki-laku di acara tersebut. Dia mengatakan kepada BBC bahwa setelah perencanaan disetujui, maka kampanye itu akan terlambat.

"Tidak ada yang akan membalikkan keputusan itu (pembangunan). Itu saja, pohon-pohon akan hilang dan sangat sedikit yang bisa kita lakukan untuk itu," katanya.

"Kita tidak bisa kehilangan 74 pohon ini. Ini adalah sejumlah besar pohon dewasa dan di bagian Bristol yang paling membutuhkannya."

Menurut sebuah unggahan di Save Baltic Wharf Trees, grup Facebook yang dibuat untuk acara tersebut, taman tersebut adalah satu-satunya ruang hijau di tepi pelabuhan Inggris.

"Alih-alih menghargai perlindungan ini karena pentingnya bagi satwa liar dan manusia, Dewan pengembang berencana menyia-nyiakan hubungan ekologis yang vital ini dengan membangun bangunan tinggi dengan kepadatan tinggi, dengan hilangnya 74 pohon dewasa," terang kelompok itu melansir Newsweek pada Selasa (7/9/2021).

Kierans membagikan tautan ke grup pada Senin (6/9/2021) yang menguraikan Kerangka Kebijakan Perencanaan Nasional Inggris. Pada paragraf ke-131, menyatakan "pohon memberikan kontribusi penting terhadap karakter dan kualitas lingkungan perkotaan, dan juga dapat membantu mengurangi dan beradaptasi dengan perubahan iklim ."

"Kebijakan dan keputusan perencanaan harus memastikan bahwa jalan-jalan baru dipagari pohon, bahwa peluang diambil untuk memasukkan pohon-pohon di tempat lain dalam rencana pembangunan, bahwa langkah-langkah yang tepat ada untuk mengamankan pemeliharaan jangka panjang dari pohon yang baru ditanam dan bahwa pohon yang ada dipertahankan sedapat mungkin," bunyi paragraf itu. *




Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment